Bagaimana Manusia Belajar? Cara Menggunakan Informasi ini Sebagai Alat Football Pemasaran

Sepak

Setelah meninggalkan sekolah penempatan pertama saya adalah sebagai guru di sebuah sekolah tinggi. Aku hampir tidak berlangsung dua tahun di pekerjaan ini dan saya hampir tidak bertahan untuk periode ini. Itu salah satu saat paling sulit saya telah melalui.

Saya bergabung dengan sekolah ini di bagian kedua tahun ini. Aku rajin tenggelam ke pekerjaan baru saya dan saya bekerja sebagai mendengar yang aku bisa. Jadi saya pikir. Strategi saya adalah: saya butuhkan untuk jasabola melalui silabus secepat aku bisa. pemikiran saya adalah, semakin cepat aku pergi melalui silabus yang lebih baik itu akan menjadi bagi saya dan siswa saya. Para siswa akan memiliki cukup waktu untuk merevisi pekerjaan mereka dan mempersiapkan diri untuk ujian akhir mereka.

Anda lihat, saya pergi melalui sekolah dengan sedikit guru di put. Budaya sekolah yang saya hadiri adalah bahwa tanggung jawab pada Anda sebagai mahasiswa untuk melakukan yang terbaik. Semua sekitar saya siswa bekerja keras pada mereka sendiri. Bangun di malam hari atau begadang, merevisi adalah urutan hari. Selalu ada sukses.

Sebagai guru saya pikir itu normal untuk siswa untuk bekerja keras pada mereka sendiri. Anda tidak perlu satu, tidak ada guru atau orang tua untuk mendorong Anda. Itu adalah bagaimana saya dibesarkan.

Saya salah. Ketika hasil kembali seluruh kelas saya telah gagal. Kepala sekolah ini pergi balistik dan melemparkan saya sebelum bara. Saya dituduh karena tidak melakukan pekerjaan saya.

Di mana aku pergi salah, aku bertanya-tanya? Masalahnya, saya tidak mengerti manusia. Saya tidak mengerti perilaku manusia. Saya tidak mengerti bagaimana manusia makhluk belajar. Saya menggunakan budaya kerja keras siswa di sekolah saya pergi sebagai tanda bangku untuk belajar manusia. Tapi, aku salah.

Manusia belajar melalui bahaya dan pengulangan. Dibutuhkan manusia ratusan kali melihat sesuatu untuk mempelajarinya. Metode pembelajaran lainnya adalah bahaya. Pernahkah Anda bertanya-tanya mengapa siswa dewasa melakukannya dengan sangat baik di sekolah? Hal ini karena mereka pergi bekerja lebih awal dan sangat menderita (bahaya). bahaya bahwa mereka telah melalui adalah motivator yang baik. Jika tidak manusia normal harus didorong oleh orang lain untuk menyelesaikan sesuatu. Itulah mengapa kita memiliki beberapa orang yang bersedia untuk mengambil tanggung jawab dan sisanya adalah pengikut.

Apa yang semua ini harus dilakukan dengan pemasaran sepak bola? Seluruh pengalaman diriwayatkan di atas adalah untuk menunjukkan kepada kita bagaimana manusia belajar. Saya menjadi guru yang lebih baik melalui bahaya aku pergi melalui. Saya belajar bahwa orang belajar melalui pengulangan. kemudian tahun saya sebagai seorang guru di mana cukup berhasil, karena saya menghabiskan sebagian besar waktu saya repeting diri untuk siswa.

Jadi jika Anda ingin pesan pemasaran sepakbola Anda tenggelam, belajar dari saya. Belajar bahwa manusia belajar melalui pengulangan. Pengulangan ini adalah apa yang akan membuat mereka melakukan apa yang Anda ingin mereka lakukan. Itulah mengapa Anda telah melihat pesan Coca Cola untuk bagian yang lebih baik dari hidup Anda dan itu akan berada di sana sampai Anda meninggalkan wajah dunia, jangan sampai Anda lupa.

Ulangi pesan pemasaran sepakbola Anda tanpa lelah untuk penggemar Anda, Anda akan berhasil.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *